9 November 2016

#IBU Penutur Lembut Berhati Baja

Ibu gue yang kanan-yang kiri adiknya

Siapa yang gak sayang ibu, mama, mami apapun kalian menyebut mahluk lembut nan sabar ini, gue mau cerita sedikit tentang ibu gue (panggilan gue kedia). Selama hidup hampir 30th kayaknya belum pernah gue ngeliat beliau melepaskan perhatianya dari gue sampai gue punya anak istri, begitu sayangnya sama anaknya. Meski gue udah beranak istri namun gue tetaplah anak dimata beliau, sejahat apapun gue tetap anak kebanggan, se nakal apapun gue tetep anak terbaik dimata beliau. Sampai suatu waktu gue bermasalah sama kuliah gue, males masuk lah absen kosong lah, susah diaturlah beliau tetap senyum manis menatap tajam ke gue. Betapapun gue sekuat tenaka nyakitin hatinya, sekuat itu pulalah ibu gue memaafkan gue, bukan karena dia malaikat yang ga punya rasa marah tapi ketulusan dan keiklasanyalah yang tulus terpancar dari raut wajahnya yang mulai di hinggapi beberapa garis keriput. Beliau pernah ngomong "mata ibu mulai gak jelas, badan pun sering menggigil" arti dari perkataan itu jelas bahwa beliau udah mulai tua dan gak seperti waktu aku suka ngerengek minta es potong.

Sampai tiba waktunya gue harus menikah dengan seorang perempuan yang gue cintai, yang mungkin bagi gue udah harus membagi hati gue antara calon istri dan ibu gue, tapi.....beliau adalah beliau malaikat berhati baja, menatap gue dengan penuh kasih sayang dan gue tetaplah seorang anak dimata beliau. Segala sesuatu beliau yang mempersiapkan mulai dari apa yang gue butuhin buat nikah, ya gue juga ikut persiapan cuma beliau dengan keterbatasanya tetep kekeh pengen berbuat yang terbaik untuk anaknya untuk terahir kalinya karena mungkin besoknya lagi gue udah seneng-seneng sma istri gue dan melupakan sosok yang mulai merenta dan memiliki 3 kerutan di pipinya. Mungkin bagi gue seneng rasanya mau nikah malah mungkin lupa ada sosok wanita kuat yang selalu mendoakan gue selain istri gue yaitu ibu.

Sampai kemaren terakhir pas ketemu waktu gue pulang beliau sedang mengeluh sakit di tangan, gue berusaha sigap dan menawarkan"bu mau berobat?" tebak apa yang dia jawab, "ga usah ibu cuma sakit biasa aja nanti juga sembuh, simpan aja uangnya untuk di tabung untuk masa depan anak istrimu" jleb!!! gue inget dulu gue kalo minta beliin sesuatu harus diturutin malah suka malu-maluin ngamuk segala (anak macam apa gue ini), sedangkan ibu sakit mau gue obatin beliau menolak dengan alasan yang membuat hati gue remuk kalo inget dulu gue kecil, sungguh benar pepatah jasa ibu tidak akan terbalaskan oleh apapun, murka ibu murka tuhan, ibu ibu ibu ibu ibu baru ayah. Nah pesan gue bagi kalian yang masih ada ibu ingat!! sayangi beliau jangan buat kesal beliau, bahagiakan semampu kita, tentunya ayah kita juga, intinya sayangi keluarga. Mari kita berdoa agar orang tua kita senantiasa diberi kesehatan serta dilapangkan rizqinya serta selalu mendapat perlindunganya amiiin.

4 komentar:

  1. memang..
    ksih ibu itu tiada duanya
    salut sama semua ibu-ibu seluruh dunia
    kita sebagai anak gak bakalan jadi bagaimana kita sekarang kalo bukan karena setiap doa mereka

    BalasHapus
  2. Terharu kalo inget semua yang pernah dilakuin ibu buat anak-anaknya. Kasih sayang ibu memang gak terhingga sepanjang masa ya, mas:')

    BalasHapus

Ikuti Saya Di G+