2 Maret 2018

Libur Kerja Cari Buah Matoa

Yap kebetulan hari ini memang libur kerja dan saya sebenernya mau travelling tapi ga punya uang, dan akhirnya ada ide. Berhubung motor berbensin full dan memang disini lagi musim buah matoa ya saya jalan-jalan ke kampung agak jauh dari kota untuk cari buah matoa. Ga metik sendiri sih palingan nanti beli dari penduduk asli sini. Ohya saya jelaskan sedikit tentang buah matoa ini ya, buah ini menurut mas wiki (wikipedia maksudnya) adalah buah khas papua dan paua nugini yang berbuah antara juli sampai oktober biasanya sih, nah terdapat 2 jenis buah matoa yaitu matoa kelapa dan matoa papeda, perbedaanya kalo matoa kelapa tekstur buahnya kenyal, sedangkan matoa papeda buahnya agak lembek dagingnya.



Terdapat juga sih didaerah sulawesi maluku, tapi ini katanya endemik papua yah. Pohonya bagus tumbuh ditanah yang agak kering dan tidak tergenang air, bisa tumbuh hingga ketinggian 1200 mdpl. Untuk rasa mirip buah rambutan bro suer manis dan enak. kebetulan saya dapet yang matoa papeda jadi agak lembek. jarak dari sorong ke desa tempat saya beli matoa sekitar 2-4kiloan aja sih pake motor sambil menikmati udara sejuk di perjalanan menuju kesana. Pas sampai eh anak-anak kecil pada menyambut dan menawarkan matoa hemm pucuk dicinta ulam tiba nih.




Cukup dengan uang 10.000 udah dapet banyak satu kantong karena mereka katanya ambil dari hutan langsung. Pantesan buahnya seger bener yah. Nah saya makan bareng bareng mereka sambil duduk melihat bukit dan mereka sambil nyanyi lagu-lagu daerah papua dan terkadang nyanyian gereja yang di ajarkan juga sama mereka, maklum mayoritas kan disini nasrani. Asik banget sih anak-anaknya supel sama pinter-pinter lagi. Kaya hyper aktif malah, buka hape saya aja ga harus di ajarin langsung tek tek tek buka game facebook aplikasi langsung bisa. Hadeh gadget rupanya sudah meracuni semua orang di negeri ini ya. Nah mungkin teman-teman sudah pernah makan matoa di daerahnya masing-masing coba kasi tau dikomen ya. makasih...

9 komentar:

  1. Saya baru tahu dan baru liat nih buah Matoa, Mas Alfan.

    Matoa itu dalam bahasa Mandar artinya sudah tua.

    Jadi Mas Alfan beserta keluarga lagi tinggal di Papua ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cma saya aja mbak,, istri dan anak di kampung di jawa...hehehe biasa lah tugas cari uang :P

      Hapus
  2. matoa ini rasanya maknyus
    sangat enak....di sini harganya masih mahal
    menanam sendiri juga cukup lama berbuahnya

    BalasHapus
  3. saya belum pernah lihat buah matoa secara langsung mas, apalagi makannya... hmmm jadi penasaran dengan rasanya yang mirip rambutan itu

    BalasHapus

Ikuti Saya Di G+