Mudik Lebaran 1440 H, Juni 2019

Tersenyum lebar, muka terasa sumringah, bungkusan dan packing-packing dah kumplit, uang THR sudah turun, itulah beberapa kata yang sering ditunggu untuk yang mau mudik. Karrena mudik memang meripakan cirikhas tersendiri dari rakyat negara kesatuan republik indonesia. Yap gelombang perpindahan manusia darikota besar terutama jakarta memang hal lumrah setiap mau lebaran, ini yang biasa di sebut mudik, MUDIK=perpindahan penduduk dari suatu kota untuk pulang kekampung halaman merayakan lebaran bersama keluarga dan menjadi ajang silaturahmi tahunan hehehe.
Lalu bagaimana dengan saya? udah sok tau nulis jangan-jangan gak mudik. ahh itu rahasia keluarga . Apasih yang berkesan dari mudik. Tentu dari mudik ini ada manfaatnya secara ekonomi dan emosional. Manfaat secara ekonomi adalah perputaran uang berpindah ke desa-desa kecil, desa jadi rame dan otomaatis transaksi ekonomi meningkat di pedesaan karena banyaknya orang pulang kampung bawa uang. Kalo secara emosional, kita bisa menyambung tali silaturahmi yang lama terputus setelah bertahun-tahun merantau nggak pulang.

Apapun alasanya mudik memang suatu keharusan bagi masyarakat indonesia khususnya umat islam. karena sudah merupakan tradisi turun temurun dari nenek moyang. nah bagi teman-teman mudik ga? terus ngapain aja selama mudik? tulis di komentar ya.

Postingan terkait:

28 Tanggapan untuk "Mudik Lebaran 1440 H, Juni 2019"

  1. Saya mudiknya bukan pulang kampung tapi pulang kota hehehe, saya ke Jakarta doang bang. Soalnya kakek nenek tinggalnya di Jakarta dan udah ga di kampung, kalo ditanya pengen sebenernya pengen sih mereka tinggal di kampung tapi udah pada sakit jadi takut ga ada yang ngurus disana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ealah keblik...orang mudik ke kampung ini malah ke kpta...tapi apapun itu dmi keluarga gappa kan ms..salut

      Hapus
    2. Nah iya, orang macet macetan saya mah lancar wkwkwkw

      Hapus
    3. Anda curang mas 🚴😄😄

      Hapus
  2. Wahhh kalo ak tahun ini gak bisa mudik lebaran kerumah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar mas semoga masih berjmpa lbaran taon depan ....amiiiin

      Hapus
    2. Aminnn, semoga taon depan mas Alfan yang bisa bayarin ak pulang,amin amin amin :D, sama gak lupa tiket pp nya juga aminnn

      Hapus
  3. selamat hari raya idul fitri kang kumaha damang, piye kabare

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alham dulillah sae..dupi aa timana geuning nyarios sunda??kabare kulo sae sae mawon mas

      Hapus
    2. sepurane mas aku wong bugis asli tapi koncoku wong jowo kabeh ningkene, saya baca di about nya sunda tapi banyumasan, sayang aku susah sekali mengerti bahasa Sunda

      Hapus
  4. Aku gak pernah mudik tiap lebaran :(
    Nggak punya kampung halaman, haha.
    Keluarga besar di Jakarta semua,
    ada sih yang di luar kota juga...
    Tapi mereka biasanya yg ke Jakarta...

    BalasHapus
  5. kue nya menggoda tuh mas hehe.
    selamat hari raya juga mas....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari jaman saya bayi ampe punya anak...kayaknya ema saya bikinya itu2 mulu

      Hapus
  6. Saya nulis komen ini lagi mudik di kampung istri di Tegal, dan besok udah balik lagi ke Jakarta, hehehe.. Kebetulan pas mudik gak bisa kemana-mana, karena anak lagi pada sakit, makanya saya nerbitin artikel baru di blog tuh.

    Betul banget saat mudik perputaran ekonomi di desa-desa atau kota yang kita tuju mengalami perkembangan, walau hanya setahun sekali, lumayanlah, daripada gak sama sekali, iya kan??

    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1440H, mohon maaf kalo ada kata atau prasangka yang kurang berkenan ya cikgu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mhn maap lahir batin juga mas...oh di tegal toh..aaiyap...semoga anaknya cepet sembuh mas

      Hapus
    2. Istri yang dari Tegal. Makasih Mas, alhamdulillah udah sembuh

      Hapus
    3. lhamdlillah kalo udah sembuh,,,sehat2 ya dek...kalo tegal keselatan terus sampe daerah saya tuh

      Hapus
  7. wah iya juga ya, perputaran uang ke desa lebih tinggi, meningkatkan ekonomi desa juga, saya kok ga kepikiran.

    saya mudik ke tempat orangtua, lalu berkunjung ke tempat saudara di 3 daerah yang berbeda

    BalasHapus
  8. Keliatannya seru ya kalo mudik. Ane ga pernah mudik, keluarga semua di satu kota yang sama owkwokowkowkwoko

    BalasHapus
  9. Ya ampun toples itu, ngingetin saya sama toples embah putri saya di pelosok desa sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan salah...ini toples lejen...bukan top less loya..itu beda lagi

      Hapus
  10. saya gak mudik. bapak sama ibu hanya beda kampung, saya masih jomblo belum nemu pasangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ayo yang masih single bisa bantu mas rahman....

      Hapus