Ke Solo Square Ujungnnya Ngopi Juga #solotrip

Ke Solo Square Ujungnnya Ngopi Juga #solotrip
Share
Nggak di rumah nggak di jalan kalo liat cofee shop pasti langsung, memang ibaratnya saya sama kopi udah kaya suami istri yang berjanji sehidup semati hehe. Kemaren saya diajak adik saya yang tinggal di solo untuk coba kopi di sekitaran solo square, muter-muter akhirnya ke starbuck, tadinya si mau ke jco atau coba kopi jalanan yang khas solo, tapi hari itu yang pas kayaknya di starbuck karna ada longue buat ngobrol yang enak.


Saya pesen coffe late tanpa gula, adik saya green tea, wah pas banget hari itu ada bonus roti coklat. Saya langsung semangat buat nongkrongnya. Saya jadi mikir harga satu cup 40rb, green tea 22rb, dan anehnya katanya itu kopi indonesia, terus kenapa yang jual brand luar? Maksudnya gini, kita punya kopi, dibeli orang luar dengan harga murah terus dipacking sedemikian rupa, dijual lagi ke orang kita dengan harga mahal, dan anehnya lagi orang kita nurut dan ngebanggain merek itu. 





















Saya jadi mikir keras, tadinya mau happy nongkrong malah sedikit nyesel ngeluarin duit segitu buat beli kopi lokal yang di jual orang luar, kadang memang pikiran idealis saya kambuhan, kaya kebelet ee yang muncul ga liat sikon. Ah mendingan tadi beli markobar atau sang pisang. Setelah minum saya gk sisain tuh sampai tetes terahir (mahal bro 40rb) saya habisin tuh roti juga tanpa sisa. Dalam hati besoknya lagi saya lebih baik ngopi di coffee shop lokal aja deh, bukanya sok nasionalis tapi setidaknya membantu brand lokal biar bisa kaya starbuck ini. Komen ya di komentar pendapat teman-teman semua tentang tempat ngopi favorit (kalau ada)


16 Responses to "Ke Solo Square Ujungnnya Ngopi Juga #solotrip"

  1. Mending beli kopi bubuk terus bikin sendiri mas. Bisa ngopi sampai mabok. Gw aja malas suruh ngopi situ. Ogah amattt

    BalasHapus
  2. Hahahaha.. terus terang saya mah nggak mau minum kopi semahal itu. Mending minum kopi sachetan ajah atau kalau di Bogor mah Liong Bulan.

    Kebetulan juga saya mah bukan penikmat kopi .. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya namanya saya orang kampung kan udik tempat mewah mas,,,eh gataunya meledak isi dompet

      Hapus
  3. hahahah.....kopinya MIHIL yah Mas, Mudah2an setelah minum kopinya ngak langsung pipis, kalau langsung pipis, wahhh,,,,40 Rebo-nya masuk TOILET dong, hahaha,,,,,,

    saya pernah kok pesan kopi sewaktu nonton bioskop. Harganya bikin Dompet saya jadi Kurus Kering, hahahah...., bikin nyesel, mendingan ngopi dirumah pikir saya waktu itu.

    Tapi ya udahlah yah, itung2 nyari pengalaman.Walau pengalamannya adalah pengalaman buruk. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah saya tahan mas,,,sayang kan 40rb melayang gitu aja

      Hapus
  4. Kenapa kopi Indonesia tapi dibrand asing terus dijual mahal? Karena orang Indonesia mau beli. Makanya saya lebih suka warung kopi lokal, soalnya rasanya sama. Btw, kalau di Solo, minum kopi di angkringan kekinian aja. Tempatnya juga asik kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya ya biasanya ngafe,,,tapi ya cafe2 pribumi mbak,,ini baru seumur hidup saya ko coba bhahaha

      Hapus
  5. Saya malah belum pernah nyobain minuman disitu Mas, ya krn sayang duitnya itu hahaha. Terlebih bukan pecinta kopi, paling sesekali banget aja ngopi susu. Setuju Mas utk mendukung brand lokal biar makin jaya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah buat pengalaman aja,,kalo udah pernah kan ga lagi2 dan jadi tau.

      Hapus
  6. Seumur-umur saya ga pernah beli setarbaks ..
    Pengen sih sekali-kali nyoba tapi takut ga ngerti cara belinya wkwk ..
    Tapi ga papalah karna saya juga bukan pencinta kopi, beli jus di pasar senen juga udah seneng banget wkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga pertama ragu2 sama malu2 takut ditanya mau beli apa gatau menunya,,,eh giliran dikasih menu juga tetep gatau juga,, semua itu jenis kopi apa,,hahahahahaa

      Hapus
  7. The power of branding.
    Sebenarnya kita bisa loh bikin coffe shop yang lebih tenar dari setarbak itu.
    Kita punya kopi yang khas, punya SDM yang mumpuni, hanya memang ilmu bisnis kita masih kudu import hhehehe.

    Mungkin bisa dimulai dengan sering-sering mengunjungi coffe shop lokal, banyak juga sebenarnya zaman now coffe shop lokal, cuman kalah branding ama setarbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju bangeet mbak,,mungkin orang indo udah biasa bergantung dan dimanjakan/dibuatin,,,jadi taunya beli beli beli beli aja,,,harus diubah pola pikirnya sedikit2 mulai sekarang kayaknya,,kususnya saya pribadi

      Hapus
  8. Saya bukan pecinta kopi sih bang, tapi ya miris juga ya. Hemmm mungkin yang dipikira orang kita kalau minum kopi di setarbak lebih kece ja gitu kalo di aplot di ig.

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel