Marhaban Ya Ramadan, Bersyukur Berjumpa lagi

Masih jelas ingatan saya ketika puasa kemaren, sekarang sudah masuk puasa lagi. Gembira rasanya saya bisa ketemu sama puasa lagi, soalnya ada beberapa saudara dan orang dekat yang tahun lalu masih ada sekarang sudah berpulang sebelum ramadhan tiba. Adik dari neneksaya baru satu bulanan meninggal, tetangga saya 2 orang dalam bulan yang sama meninggal, ada yang sakit, ada yang pulang kerja tiba-tiba meninggal. Hemm saya jadi bersyukur masih dikasih kesehatan dan bisa menambah amal baik bulan ramadan ini. Suasana ramadan di kampung itu khas sekali menurut saya, karena euphorianya beda sama di kota, ya karena saya beberapa kali menunaikan ibadah puasa di tempat orang alias merantau, yang pastinya budaya cara menyambut ramadhan pun berbeda.


Bukanya saya tidak suka dengan budaya tempat lain, tetapi mungkin karena terbiasa suasana ramadan kampung sendiri sedari kecil jadi kangen aja pas di perantauan. Tapi sedihnya satu persatu shaf tarawih yang biasanya di isi sama muka-muka yang familiar kini mulai hilang dan digantikan dengan muka yang baru, saya juga tidak tau sampai kapan saya berdiri di shaf ini, semoga saja ramadhan tahun depan masih bisa mengisi shaf ini dan bisa berjumpa dengan bulan yang penuh rahmat ini. Sebenarnya ada himbauan pemerintah untuk tidak keluar rumah dan melakukan ibadah di rumah, tapi di tempat saya sebagaian tidak menghiraukanya. Untuk saya dan keluarga tarawih pertama masih di mushola, tapi ditarawih kedua ini kemungkinan akan melakukan tarawih di rumah saja.

Anak saya pun antusias, meski belum begitu mengerti apa itu tarawih, apa itu puasa, namun saya coba memperkenalkanya dengan pengertian yang sangat mudah, dengan mengatakan kalau puasa itu nggak makan satu hari penuh dari subuh sampai magrib, anak saya mengangguk entah karena mengerti atau mengiyakan saja kata-kata saya. intinya kami sekeluarga sangat antusias dan bahagia menyambut ramadhan kali ini, meskipun banyak orang di sekeliling kami banyak yang sudah tiada. Oia teman-teman bagaimana sih cara mmenyambut ramadhan di tempat teman semua? komen ya kita bertukar cerita.
Alfan Ismail
Hallo saya alfan, saya blogger dari cilacap. Saya biasa menulis artikel saya diblog ini, saya suka otak-atik HTML, kopi, dan musik. ayo saling blog walking, tinggalkan komentar pasti saya balas.

Related Posts

24 komentar

  1. Aduh mas, baikknya #dirumahaja termasuk tarawihnya. Lebih baik mencegah daripada mengobati. ya kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah mas...saya juga begitu cuma hari pertama memang ragu2 sih hehehe

      Hapus
  2. Whoaa! Selamat puasa fan! Di tempat gue jadi bener2 nggak ada "aura" puasanya. Huhuhuu sedih. Padahal sempet punya beberapa momen beda. Mulai dari selalu puasa di rumah, beli blewah dan timun suri ke depan kompleks, buka di kantor, sampe kejar2an di jalan biar sempet buka di rumah.

    Tapi sekarang kayak di rumah aja udah beneran ngedekem nggak ada apa2. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak jarang apdet di blog keraba-keribonya ya??

      Hapus
  3. Sama mas, ada orang tua dulu yang selalu hadir pas terawih untuk sekarang udah engga ada. Walaupun himbauan pemerintah untuk beribadah di rumah tapi di kota kecil saya masih ramai dengan orang-orang beribadah di masjid. Mungkin berbeda cara menyikapinya bukan kurang edukasi, tapi lebih kepada cara menyikapi. Untuk kota saya masih aman, tidak termasuk zona merah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya daerah saya juga terbilang aman..cuma memang intensitas pemerintah menghimbau sangat rutin dilakukan....kalo bisa ya di rumah saya...lebih ke mnghmbau bukan melarang

      Hapus
  4. Selamat berpuasa, btw...
    Kalau di tempat saya biasanya ramadhan yah rame.. Tapi skrang sepi, nggak ada jadwal bukber, yang jualan takjil dikit, sedangkan yg nyari takjil banyak. Alhasil sering kehabisan...

    Biasanya Bulan Ramadhan bawa banyak berkah, contoh : usaha makanan lancar, usaha baju lancar, dan usaha-usaha lain.. Tapi skrang mngkin nggak selancar puasa-puasa sebelumnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kita sikapi dengan bijak mas..pasti ada hikmah dibalik semua ini

      Hapus
  5. alhmdulillah bersyukur banget masih berjumpa dg bulan Ramadan ya, wah pasti anaknya lg lucu2nya ya bang. Pengenalan sederhana nggak masalah asal anak paham dan mengerti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...apalagi sekarang ceriwis banget segala di tanya....

      Hapus
  6. Selamat menjalankan ibadah puasa ya Mas, walau puasa tahun ini tak sesemarak tahun lalu, tapi semoga ibadahnya tetap berkah dan tahun depan kita masih bisa bertemu dengan bulan Ramadhan yang lebih semarak. Aamiin...

    BalasHapus
  7. Ramadhan kareem….
    semoga semuanya berjalan lancar

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin semoga semua musibah yang ada di muka bumi ini cepat berlalu

      Hapus
  8. Sama, ramadhan kali ini aku juga gak bisa pulang kampung..
    Kangen rasanya pengen ramadhan di kampung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya sabar aja mas..semua ada hikmahnya pasti

      Hapus
  9. untuk beberapa hari ini saya terawih dirumah saja
    Ada keinginan seh ke masjid
    Tapi demi melaksanakan himbauan pemerintah

    BalasHapus
    Balasan
    1. dimanapun yang penting niatnya,, dan stay safe

      Hapus
  10. Alhamdulillah masih bisa tarawih di masjid, tapi taawihnya berjarak itu. Antara 1 dan yang lainnya saling berjauhan sekitar 2 meter an gitu. Meski awalnya ngerasa sedikit aneh, tapi kemudian terbiasa dan juga salah satu ikhtiar menangkal penyebaran covid sembari tetap menjalankan tradisi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sukur deh masih bisa tarawih lengkap rasanya puasanya

      Hapus
  11. aku bersyukur juga masih dipertemukan dengan ramadhan taun ini
    meskipun sekarang udah beda ya karena covid ini dan bakalan nggak ada acara main ke sodara di luar kota, masih bisa video call-an.
    dari awal puasa, tarawih di rumah, kalo orang tua masih dilanjut tarawih di masjid

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya semua disyukuri aja...pasti ada hikmahnya...tuhan menurunkan sebuah penysakit pasti ada maksudnya...

      Hapus
  12. Selamat berpuasa mas...

    Saya mah di Jakarta mana boleh traweh di Masjid. Dijagain polisi kalo gak satpol pp, wkwkwkwk

    Yasud lah, ikutin anjuran pemerintah aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya lebih baik ikuti anjuran mas...toh itu kan juga untuk kebaikan masyarakat juga...ambil sisi positifnya aja

      Hapus

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter