Jalan-Jalan Ke Sidoarjo Mampir Di Porong

Sebenernya niatan saya mau ada keperluan ke pasuruan, ada beberapa urusan yang harus saya selesaikan. Dan saya gak sengaja nyasar masuk jalan tol yang sudah mati. Pantesan persaan saya ko gak enak, Tolnya keliatan nggak kerawat banget, pinggirnya banyak bedeng/rumah seng tempat tinggal sementara. Satu lagi, gak ada mobil atau motor satu pun yang lewat, ada sih penduduk sekitar. Saya berhenti dan penasaran tanya, "mas, ini jalan apa ya? saya baca di gmap jalan tol ke malang?" orang itu ketawa tipis dan mungkin di hatinya memaklumi karena saya orang jauh, keliatan dari plat mobilnya. "owalah mas, ini dulu memang jalan tol surabaya malang tapi sudah gak dipakai karena ketutup lumpur lapindo" jreng!!!! what? saya ternyata nyasar gara-gara google map yang belum saya updet mungkin ya hahahahahaha.



Saya pun putar balik, sembari jalan, saya melihat tulisan di samping tanggul lumpur berbunyi " wisata lumpur lapindo". Sontak saya mikir keras, tempat bencana kok dijadikan wisata, saya heran dong apa menariknya sih. Wah penasaran saya berhenti dan melupakan sejenak tujuan utama saya tadi ke pasuruan. Nggak perlu tanya atau cari orang untuk menjawab rasa penasaran saya, ada bapak-bapak langsung nyamperin ke arah saya. Mas mau lihat naik? mari saya antar. Mungkin dengan parkir di sekitaran lumpur lapindo saya otomatis mematuhi term and services pariwisata disana hahahaha. oh oh iya pak, saya jawab gugup plus kaget dong, orang gak kenal tiba-tiba nyamperin saya dan tau unek-unek saya juga.


Yah jadinya berwisata ke lumpur lapindo yang terkenal itu, tanda kutip loh ya. Tinggi bendungan mungkin sekitar 10 meter dari tempat awal saya berpijak dan saya harus naik keatas bendungan untuk bisa melihat semburan lumpur panas yang dulu menghebohkan itu. Sudah puluhan tahun berlalu sejak semburan pertama 2006 yang lalu. saya masih ingat beritanya pas saya lulus SMA kala itu. Bapak-bapak yang tadi nyamperin ternyata salah satu penduduk yang terdampak dari lumpur ini. Beliau menceritakan bagaimana 7 kecamatan kalo gasalah, tenggelam secara perlahan oleh lumpun ini, dan penduduk terpaksa harus di relokasi. Sampai sekarang lumpurnya belum berhenti menyembur meskipun gak sebesar dulu. Para tour gaet disini rata-rata penduduk terdampak, mereka akan menjelaskan kisah tentang lumpur lapindo ini, dan mereka juga jual souvenir berupa CD kenangan desa sebelum dan sesudah lumpur. Untuk masuk dan naik cukup bayar 20.000 per orang.
Alfan Ismail
Hallo saya alfan, saya blogger dari cilacap. Saya biasa menulis artikel saya diblog ini, saya suka otak-atik HTML, kopi, dan musik. ayo saling blog walking, tinggalkan komentar pasti saya balas.

Related Posts

44 komentar

  1. Howaaa .. berawal dari salah masuk jalan tol tak berfungsi, malah nemu lokasi wisata dadakan yang fenomenal namanya itu 😱😄.
    Mantap kesasarnya, maas ...

    Sebenarnya vienya cakep juga ya buat fefotoan.
    Coba barangkali ditambahi spot foto kekinian kayak bentuk love atau apalah, pasti unik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus tambahin deh cafe2 ala anak muda jaman sekarang gitu yah hehehehe...tega amat mas..ini daerah bencana bukan tempat wisata

      Hapus
    2. Sebetulnya sih iya, kasihan lihat dibalik kisah bencana itu.

      Cuman sekarang tanah sudah terlanjur dalam keadaan seperti itu ... , difungsikan untuk usaha juga tidak memungkinkan.

      Satu-satunya cara buat menambah pemasukan warga terdampak, mungkin salah satunya dengan cara pengoptimalan lingkungan.
      Misalnya ya itu tadi ... Lahan dibuat pariwisata tapi ngga nanggung cuma sekedar tontonan lahan begitu.
      Seandanya ada properti pendukung seperti spot berfoto, kafe, atau tempat kuliner ... Kan jadi nambah pemasukan warga.

      Hapus
    3. iya juga sih hehehe...setidaknya masyarakat isini bisa memanfaatkan untuk hal yang bermanfaat dan positif

      Hapus
  2. Kalo saya mungkin udah kesel banget sama si aplikasi. Bukan satu dua orang yang kesasar gara-gara gmap itu. Kayaknya memang perlu survei ulang lagi deh untuk gmap, perbaharui. lagi sih.

    Dulu pernah nonton CD yang katanya oleh" itu. Sedih liatnya. Orang berduka, eh jadi wisata hemm

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak saya ayem2 aja tapi kok lama2 lama kayak jalan zombie,,,ealah malah jalan mati beneran wkwkwkw

      Hapus

  3. Meski hanya hamparan lumpur kering tapi ada juga yang masih mencair....Tetapi lumpur sidoarjo Porong masih bisa dikatakan untuk jadi tempat wisata dadakan yang cukup menarik akan sejarahnya bagi semua orang mungkin tentunya.😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi saya malah kasihan mas...jadi dead area, yang gak bisa diapa2in gak produktif

      Hapus
  4. seram tu kalau sesat jalan. lagi2 jalan yang tak nampak orang... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul.......karena seperti zombie land jalanya hehehehe

      Hapus
  5. Lumayan mahal juga ya Mas, 20 ribu.
    Tapi itupun nggak sebanding sih ama mereka yang harus kehilangan kampung halaman gara-gara salah perusahaan.

    Kalo udah nyangkut tentang Lapindo, rasanya kesel aja sih. Apalagi bencana ini malah ditetapkan sebagai bencana alam sehingga perusahaan bisa lepas dari jeratan hukum dan negara yang membiayai sebagian kerugian penduduk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya lepas dari itu semua ada derita yang terpendam disana...kadang pemberitaan media juga jarang yang mengekspose hingga detail keadaan aslinya.

      Hapus
  6. Berwisata di perjalanan sesat, haha.. Jadi ngingat di berita-berita tentang lumpur lapindo yang sangat menyedihkan bagi yang terdampak. Setahu saya terjadinya peristiwa itu karena adanya pengeboran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mas...wisata gak sengaja gitu...tapi jadi dapat pelajaran disini...sesusah-susahnya saya...masih ada yang lebih susah..semua ada porsinya masing2

      Hapus
  7. Ini jalan biasa yang aku lewati saat mau ke Pasuruan atau ke malang, mas. Memang jalannya lebih sepi, dan bau lumpur Lapindo sih, tapi lebih cepat daripada lewat jalan lainnya.

    Aku dulu juga pernah sih mampir ke tempat ini. Lihat-lihat kondisi lumpurnya. Tapi sudah sekitar 8-10 tahun yang lalu.🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. wihh lama juga yahh 10 th yang lalu pas baru2 nya ya

      Hapus
  8. Kumpur lapindo ini emang dahsyat, beberapa dusun terkubur.
    Semoga selalu diberikan ekonomi yang memadai untuk warga sana. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin semoga semua mendapatkan yang terbaik lah

      Hapus
  9. Saya pernah melewati lokasi lumpur lapindo, tapi jalannya tidak tahu. Dari Pasuruan ke Surabaya. Kalau dulu lewat ngeri soalnya kanan kiri lumpur lewatnya tengah malam. Apa mungkin sekarang jalan itu yang ditutup ya😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tau juga mbak saya cuma kebetulan aja lewat

      Hapus
  10. Saya sering banget lewat situ, tapi belom pernah sekalipun buat nyoba mampir kesitu hahaha, gak pernah terpikirkan soalnya hahaha. Lumayan si kayaknya, harus coba lah sesekali.

    BalasHapus
  11. Wuah tersesat berujung berkah ya mas, jadi malah nambah pengalaman ke lokasi semburan Lapindo. Semoga warga-warga di sana diberi kemudahan yah dan bisa memulai hidup baru pasca tragedi 14 tahun lalu itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mas jadi tau ceritanya dari warga sekitar yang sebenarnya terjadi

      Hapus
  12. Iya itu musibah yg jadi tempat wisata. Kebetulan aku jg tinggal d pasuruan dulu, ortu masih disana.

    BalasHapus
  13. Area lumpur lapindo meski sudah nggak bisa diapa-apain lagi masih bisa dijadikan spot wisata dadakan sambil diberi keterangan sejarah nya asal mulanya timbul lumpur lapindo ini. Lumayan buat pengetahuan siswa siswi sekolah bila tour ke sana.

    Kalau saya hanya pernah naik bus melewati pembatas lumpur yang tingginya 10 M tsb. Belum sampai melihat dari dekat

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bisa juga sih mbak tapi kayaknya menurut saya kayak gimana ya, karena tersimpat cerita pilu didalamnya

      Hapus
  14. ini menyelam sambil minum air ya mas, nyasar tp malah bisa menemukan tempat saksi bisu lumpur melahap 7 kecamatan, huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak nggak sengaja...tapi ya nggak ada salahnya kita mengetahui sebuah bencana untuk pembelajaran kedepanya

      Hapus
  15. cantik tempatnya.buat tempat photoshoot cantik sekali..banyak burung-burung bangau.

    BalasHapus
  16. Kalo ngga salah memang tahun 2006 lumpur Lapindo itu mulai keluarnya ya dan sampai 2020 masih keluar?

    Tapi memang banyak orang penasaran sama lumpur Lapindo, jadinya sekalian dijadikan tempat wisata.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tapi tahum 2020 nggak sebesar awalnya dulu..

      Hapus
  17. oh, masih ada toh lumpur Lapindo…

    Bagus hasil jepretannya...mantap

    BalasHapus
  18. Kesasar yang berfaedah itu namanya, Mas. Duh.... Jadi baper nih klo teringat mereka yang jadi korban lumpur lapindo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kasihan juga yah...tapi mungkin sekarang hidup terus berjalan

      Hapus
  19. Wah, saya belum pernah kesampaian mampir di porong. Hanya liat2 saja dari kejauhan kalau naik kereta dari Surabaya ke Pasuruan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mas saya aja gak sengaja akhirnya mampir deh

      Hapus

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter